Jumat, 25 Oktober 2013

Indonesia adalah Awal Sejarah Peradaban Manusia?






Indonesia sebagai Pusat penyebaran Manusia pada Jaman Purba




Sekilas bahan Referensi;
Sebelum anda membaca lebih lanjut, sebaiknya anda membaca artikel dibawah ini karena tulisannya terkait dan saling berhubungan dengan Indonesia di Jaman Prasejarah.
- Nusantara di Jaman purba
- Peradaban kuno Atlantis sebenarnya adalah Nusantara Purba?

Memang sangat menarik untuk mempelajari kehidupan masyarakat Indonesia kuno (the cradle of ancient Indonesia), karena dengan melihat masyarakat yang hidup hampir 20.000 tahun yang lalu telah banyak melakukan sesuatu yang amat berguna bagi kehidupan manusia sekarang ini. Kita adalah anak peradaban dari masyarakat peradaban kuno yang telah menikmati hasil usaha dan pemikiran mereka. Matematika, seni, arsitektur, astronomi, astrologi, sistem tulisan, bahasa, norma/hukum, tehnologi dan kebudayaan adalah hasil dari proses yang berlangsung ribuan tahun yang lalu, bahkan mungkin bisa jutaan tahun silam.

Kebudayaan asli Indonesia sudah berumur ribuan tahun sebelum peradaban Mesir maupun Mesopotamia mulai menulis di atas batu. Peradaban bangsa Indonesia mungkin memang tidak dimulai dengan tradisi tulisan, akan tetapi tradisi lisan telah hidup dan mengakar dalam jiwa masyarakat kuno bangsa kita.

Beberapa Fakta Sejarah
Menjernihkan Pelurusan Sejarah dengan Penelurusan dan Penemuan



Sebelum menjabarkan tentang mengupas Ide bahwa manusia pertama adalah berasal dari Indonesia, ada baiknya kita bahas terlebih dahulu pelurusan Sejarah berdasarkan penelurusuran sejarah itu sendiri.

Sejarah yang ada di Indonesia Kuno dapat berarti proses historis, yakni rangkaian peristiwa-peristiwa yang terjadi di masa silam Indonesia dan membentuk suatu sejarah serta menjadi bahan ajaran di masa kini. Sejarah purba di indonesia dapat pula berarti penulisan sejarah itu sendiri, yakni penulisan kembali peristiwa-peristiwa masa silam agar dapat dikaji oleh orang-orang yang hidup di masa kini.

Dan tujuan dalam hal ini saya menjabarkan tentang tulisan sesuai judul diatas tentunya dengan harapan akan menjadi sebuah Makna tersendiri dalam penapsiran dan pemahaman tentang Indonesia dimasa Purba sebagai bahan kajian dimasa mendatang.

Seperti kata makna Sejarah, disini istilah makna sejarah di beri empat macam tafsiran:

- Makna sejarah sebagai sebuah pertanyaan mengenai tujuan akhir dalam proses sejarah
- Makna sejarah sebagai arti dari proses sejarah itu sendiri
- Makna sejarah sebagai arti dari tujuan dan manfaat pengkajian sejarah
- Makna sejarah sebagai pertanyaan mengenai arti pengkajian sejarah

Ketiga tafsiran di atas akan coba dijelaskan dalam pembahasan berikutnya pada judul dan artikel yang lain, sedangkan tafsiran keempat mengenai arti pengkajian sejarah dianggap tidak membuka perspektif yang menarik sehingga dilewatkan oleh penulis. Karena tidak banyak yang bisa dikatakan mengenai arti dari semua kajian dan telaah sejarah dari buku-buku para sejarawan.

“…. masih ada dua persoalan kontroversial yang sering diperdebatkan manusia. Pertama, masalah penciptaan Hawa dari salah satu tulang rusuk Nabi Adam, dan kedua, persoalan sakralitas Adam. Untuk masalah pertama tidak satu ayat pun yang menyinggung hal ini. Cerita yang berkaitan dengan hal ini tidak diketemukan dalam al-Quran seperti yang diceriterakan secara historis oleh Taurat yang dipegang oleh para ahli kitab.”

“ Al Quran hanya menyebutkan kisah penciptaan Adam dan proses penciptaan alam yang akan disempurnakan dengan kehadliran Adam di dalamnya, maka dari itu Allah menganugerahkan ilmu kepada Adam supaya dia mengetahui dan menegakkan hukum-hukum dan sunatullah di bumi. Dalam cerita itu juga disebutkan bahwa sebagai seorang khalifah di bumi Adam tidak akan lepas dari godaan setan. Dalam cerita itu, waktu dan tempat kejadian tidak disebutkan. Hal itu karena sejarah tidak menjadi tujuan al-Quran, karena perosalan-persoalan sejarah bukan merupakan pokok perhatian agama. Agama melihat sejarah hanya sebagai kaca perbandingan saja. Demikianlah waktu dan tempat kejadian tidak disebutkan seperti yang diceritakan dalam Perjanjian Lama.”

Polemik Keberadaan Adam dan Manusia Purba


Artikel utama untuk bagian ini adalah:
Antara Adam dan Manusia Purba – Sebuah Dilema Pengetahuan?

Untuk itu sebagi bahan pendukung tentang teori saya yang menyatakan penjabaran bahwa manusia pertama yang ada dimuka bumi saat ini adalah berasal dari Indonesia.

Berikut beberapa petikan tulisan yang saya ambil dari beberapa sumber, dan memang hal ini perlu dikaji lebih dalam lagi, mengingat sumber yang ada terlalu sedikit untuk menjadi bahan pertimbangan sebagai penentu untuk menarik kesimpulan ...

Selengkapnya

Eden In The East -Taman Surga dari Timur
Catatan dari ‘Eden In The East, The Drowned Continent’ karya Stephen OppenheimerPara ahli sejarah umumnya berpendapat bahwa Asia Tenggara adalah kawasan ‘pinggir’ dalam sejarah peradaban manusia. Dengan kata lain, peradaban Asia Tenggara bisa maju dan berkembang karena imbas-imbas migrasi, perdagangan, dan efek-efek yang disebabkan peradaban lain yang digolongkan lebih maju seperti Cina, India, Mesir, dan lainnya. Buku Eden In The East yang ditulis Oppenheimer seolah mencoba menjungkirbalikkan pendapat meinstream tersebut.

Oppenheimer mengemukakan pendapat bahwa justru peradaban-peradaban maju di dunia merupakan buah karya manusia yang pada mulanya menghuni kawasan yang kini menjadi Indonesia. Oppenheimer tidak main-main dalam mengemukakan pendapat ini. Hipotesisnya disandarkan kepada sejumlah kajian geologi, genetik, linguistik, etnografi, serta arkeologi.Gagasan diaspora manusia dari kawasan Asia Tenggara dicoba untuk direkonstruksi dari peristiwa di akhir zaman es (Last Glacial Maximum) pada sekitar 20.000 tahun yang lalu. Pada saat itu, permukaan laut berada pada ketinggian 150 meter di bawah permukaan laut di zaman sekarang. Kepulauan Indonesia bagian barat, masih menyatu dengan benua Asia sebagai sebuah kawasan daratan maha luas yang disebut Paparan Sunda.

Ketika perlahan-lahan suhu bumi memanas, es di kedua kutub bumi mencair dan menyebabkan naiknya permukaan air laut, sehingga timbul banjir besar. Penelitian oseanografi menunjukan bahwa di Bumi ini pernah tiga kali terjadi banjir besar pada 14.000, 11.000, dan 8.000 tahun yang lalu. Banjir yang terakhir adalah peristiwa yang menyebabkan kenaikan permukaan air laut hingga setinggi 8-11 meter dari tinggi permukaan asalnya. Banjir tersebut mengakibatkan tenggelamnya sebagian besar kawasan Paparan Sunda hingga terpisah-pisah menjadi pulau-pulau yang kini kita kenal sebagai Sumatera, Jawa, Kalimantan, dan Bali.

Oppenheimer mengemukakan bahwa saat itu, kawasan Paparan Sunda telah dihuni oleh manusia dalam jumlah besar. Karena itulah, menurutnya, hampir semua kebudayaan dunia memiliki tradisi yang mengisahkan cerita banjir besar yang menenggelamkan sebuah daratan. Kisah-kisah semacam banjir Nabi Nuh as, olehnya dianggap sebagai salah satu bentuk transfer informasi antar generasi manusia tentang peristiwa mahadahsyat tersebut.

Menurut Oppenheimer, setelah terjadinya banjir besar tersebut, menusia mulai menyebar ke belahan bumi lainnya. Oppenheimer menyatakan bahwa hipotesisnya ini disokong oleh rekonstruksi persebaran linguistik terbaru yang dikemukakan Johanna Nichols. Nichols memang mencoba mendekonstruksi persebaran bahasa Austronesia. Sebelumnya, Robert Blust (linguis) dan Peter Bellwood (arkeolog) menyatakan bahwa persebaran bahasa-bahasa Austronesi a berasal dari daratan Asia ke Formosa (Taiwan) dan Cina Selatan (Yunnan) sebelum sampai ke Filipina, Indonesia, kepulauan Pasifik dan Madagaskar. Nichols menyatakan konstruksi yang terbalik di mana bahasa-bahasa Austronesia menyebar dari Indonesia-Malaysia ke kawasan-kawasan lainnya dan menjadi induk dari bahasa-bahasa dunia lainnya.

Oppenheimer berkeyakinan bahwa penduduk Malaysia, Sumatera, Jawa, dan Kalimantan dewasa ini adalah keturunan dari para penghuni Paparan Sunda yang tidak hijrah setelah tenggelamnya sebagian kawasan tersebut. Dengan kata lain, ia hendak mengemukakan bahwa persebaran manusia di dunia berasal dari kawasan ini.

Pendapatnya ia perkuat dengan mengemukakan analisa tentang adanya kesamaan benda-benda neolitik di Sumeria dan Asia Tenggara yang diketahui berusia 7.500 tahun. Kemudian ciri fisik pada patung-patung peninggalan zaman Sumeria yang memiliki tipikal wajah lebar (brachycepalis) ala oriental juga memperkuat hipotesis tersebut.

Oppenhimer juga yakin bahwa tokoh dalam kisah Gilgamesh yang dikisahkan sebagai satu-satunya tokoh yang selamat dari banjir besar adalah karakter yang sama dengan Nabi Nuh as dalam kitab Bible dan Qur’an yang tak lain adalah karakter yang berhasil menyelamatkan diri dari banjir besar yang menenggelamkan paparan Sunda. Legenda Babilonia tua mengisahkan pula kedatangan tujuh cendekiawan dari timur yang membawa keterampilan dan pengtahuan baru. Kisah yang sama terdapat pula di dalam India kuno di Hindukush. Varian legenda semacam ini pun ternyata tersebar di kepulauan Nusantara dan Pasifik.

Oppenheimer lebih lanjut mengemukakan bahwa kisah yang serupa dengan kisah penciptaan Adam dan Hawa serta pertikaian Kain dan Abel (Qabil dan Habil) ternyata dapat ditemukan di kawasan Asia Timur dan Kepulauan Pasifik. Misalnya orang Maori di Selandia Baru, menyebut perempuan pertama dengan nama ‘Eeve’. Kemudian di Papua Nugini, kisah yang serupa dengan Kain dan Abel ada dalam wujud Kullabop dan Manip. Tradisi-tradisi di kawasan ini juga mengemukakan bahwa manusia pertama di buat dari tanah lempung yang berwarna merah.

Atas dasar berbagai hipotesis tersebut pula, Oppenheimer meyakini bahwa Taman Eden yang disebut-sebut dalam Bible ada di Paparan Sunda. Berbicara tentang Hipotesis Oppenheimer ini, saya juga jadi teringat salah satu ayat dalam Kitab Genesis yang dengan jelasmenyebut bahwa Eden ada di Timur. Mungkinkah Taman Eden memang berlokasi di Indonesia? Dan Manusia Pertama pun ditempatkan Tuhan di Indonesia.


10.000 tahun yang lalu, Nusantara adalah sebuah Surga yang Terkenal di Dunia





Sedemikian megahkah Atlantisnya- Indonesia
ilustrasi Indonesia Purba

Dengan adanya peta yang diciptakan oleh Ptolomeus dari Yunani (Ptolemy adalah sebuah marga blasteran Yunani-Mesir pada zaman pasca Alexander) pada tahun 150 Masehi, saya yakin bahwa ada manuskrip-manuskrip selain dari orang India yang menceritakan sebuah kepulauan yang mempunyai banyak sumber daya alamnya. Diantaranya adalah orang-orang tinggal di sekitar laut Mediterrania seperti Mesir/Phoenicia/Yahudi, Persia, dan Yunani.mari kita lihat dari pulau ke pulau yang dikunjungi oleh mereka!

Kejayaan Nusantara Kuno, Bukti Bahwa Pulau-pulau Indonesia yang sangat Kaya Raya sejak masa Peradaban Kuno.

Selengkapnya 

History Map Indonesia - Lemuria
Alam Indonesia yang kaya-raya dan dirawat dengan baik oleh nenek moyang kita juga menjadi salah satu faktor yang membuat kepulauan nusantara menjadi sumber perhatian dunia. Indonesia merupakan negara yang terletak di khatulistiwa yang memiliki kekayaan sumber daya alam melimpah di samping letaknya yang strategis secara geografis. Sumber daya alam tersebut mulai dari kekayaan laut, hutan, hingga barang tambang yang tersebar dari Sabang sampai Merauke. Kini mulai banyak ditemukan tambang baru di Indonesia. Orang Indonesia akan terkejut dengan kekayaan alam apa lagi yang akan muncul dari dalam bumi Indonesia ini.

Masa lampau Indonesia sangat kaya raya. Ini dibuktikan oleh informasi dari berbagai sumber kuno. Kali ini kami akan membahas kekayaan tiap pulau yang ada di Indonesia. Pulau-pulau itu akan kami sebutkan menjadi tujuh bagian besar yaitu Sumatera, Jawa, Kepulauan Sunda kecil, Kalimantan, Sulawesi, Kepulauan Maluku, dan Papua.

Sumatera - Pulau Emas (The Mysterious Island Of Gold)

old Map - Sumatera
Dalam berbagai prasasti, pulau Sumatera disebut dengan nama Sansekerta: Suwarnadwipa (“pulau emas”) atau Suwarnabhumi (“tanah emas”). Nama-nama ini sudah dipakai dalam naskah-naskah India sebelum Masehi. Sumatera juga dikenal sebagai pulau Andalas.

Pada masa Dinasti ke-18 Fir'aun di Mesir (sekitar 1.567SM-1.339SM), di pesisir barat pulau sumatera telah ada pelabuhan yang ramai, dengan nama Barus. Barus (Lobu Tua - daerah Tapanuli) diperkirakan sudah ada sejak 3000 tahun sebelum Masehi. Barus dikenal karena merupakan tempat asal kapur barus. Ternyata kamper atau kapur barus digunakan sebagai salah satu bahan pengawet mummy Fir'aun Mesir kuno.

Di samping Barus, di Sumatera terdapat juga kerajaan kuno lainnya. Sebuah manuskrip Yahudi Purba menceritakan sumber bekalan emas untuk membina negara kota Kerajaan Nabi Sulaiman diambil dari sebuah kerajaan purba di Timur Jauh yang dinamakan Ophir. Kemungkinan Ophir berada di Sumatera Barat. Di Sumatera Barat terdapat gunung Ophir.

Gunung Ophir (dikenal juga dengan nama G. Talamau) merupakan salah satu gunung tertinggi di Sumatera Barat, yang terdapat di daerah Pasaman. Kabarnya kawasan emas di Sumatera yang terbesar terdapat di Kerajaan Minangkabau. Menurut sumber kuno, dalam kerajaan itu terdapat pegunungan yang tinggi dan mengandung emas.

Konon pusat Kerajaan Minangkabau terletak di tengah-tengah galian emas. Emas-emas yang dihasilkan kemudian diekspor dari sejumlah pelabuhan, seperti Kampar, Indragiri, Pariaman, Tikus, Barus, dan Pedir. Di Pulau Sumatera juga berdiri Kerajaan Srivijaya yang kemudian berkembang menjadi Kerajaan besar pertama di Nusantara yang memiliki pengaruh hingga ke Thailand dan Kamboja di utara, hingga Maluku di timur.

Kini kekayaan mineral yang dikandung pulau Sumatera banyak ditambang. Banyak jenis mineral yang terdapat di Pulau Sumatera selain emas. Sumatera memiliki berbagai bahan tambang, seperti batu bara, emas, dan timah hitam. Bukan tidak mungkin sebenarnya bahan tambang seperti emas dan lain-lain banyak yang belum ditemukan di Pulau Sumatera. Beberapa orang yakin sebenarnya Pulau Sumatera banyak mengandung emas selain dari apa yang ditemukan sekarang. Jika itu benar maka Pulau Sumatera akan dikenal sebagai pulau emas kembali.

Jawa - Pulau Padi
Old Map - Java
Dahulu Pulau Jawa dikenal dengan nama JawaDwipa. JawaDwipa berasal dari bahasa Sanskerta yang berarti "Pulau Padi" dan disebut dalam epik Hindu Ramayana. Epik itu mengatakan "Jawadwipa, dihiasi tujuh kerajaan, Pulau Emas dan perak, kaya dengan tambang emas", sebagai salah satu bagian paling jauh di bumi. Ahli geografi Yunani, Ptolomeus juga menulis tentang adanya “negeri Emas” dan “negeri Perak” dan pulau-pulau, antara lain pulau “”Iabadiu” yang berarti “Pulau Padi”.
Ptolomeus menyebutkan di ujung barat Iabadiou (Jawadwipa) terletak Argyre (kotaperak). Kota Perak itu kemungkinan besar adalah kerajaan Sunda kuno, Salakanagara yang terletak di barat Pulau Jawa. Salakanagara dalam sejarah Sunda (Wangsakerta) disebut juga Rajatapura. Salaka diartikan perak sedangkan nagara sama dengan kota, sehingga Salakanagara banyak ditafsirkan sebagai Kota perak.

Di Pulau Jawa ini juga berdiri kerajaan besar Majapahit. Majapahit tercatat sebagai kerajaan terbesar di Nusantara yang berhasil menyatukan kepulauan Nusantara meliputi Sumatra, semenanjung Malaya, Borneo, Sulawesi, kepulauan Nusa Tenggara, Maluku, Papua, dan sebagian kepulauan Filipina. Dalam catatan Wang Ta-yuan, komoditas ekspor Jawa pada saat itu ialah lada, garam, kain, dan burung kakak tua. Mata uangnya dibuat dari campuran perak, timah putih, timah hitam, dan tembaga. Selain itu, catatan kunjungan biarawan Roma tahun 1321, Odorico da Pordenone, menyebutkan bahwa istana Raja Jawa penuh dengan perhiasan emas, perak, dan permata.

Menurut banyak pakar, pulau tersubur di dunia adalah Pulau Jawa. Hal ini masuk akal, karena Pulau Jawa mempunyai konsentrasi gunung berapi yang sangat tinggi. Banyak gunung berapi aktif di Pulau Jawa. Gunung inilah yang menyebabkan tanah Pulau Jawa sangat subur dengan kandungan nutrisi yang di perlukan oleh tanaman.

Raffles pengarang buku The History of Java merasa takjub pada kesuburan alam Jawa yang tiada tandingnya di belahan bumi mana pun. “Apabila seluruh tanah yang ada dimanfaatkan,” demikian tulisnya, “bisa dipastikan tidak ada wilayah di dunia ini yang bisa menandingi kuantitas, kualitas, dan variasi tanaman yang dihasilkan pulau ini.”

Kini pulau Jawa memasok 53 persen dari kebutuhan pangan Indonesia. Pertanian padi banyak terdapat di Pulau Jawa karena memiliki kesuburan yang luar biasa. Pulau Jawa dikatakan sebagai lumbung beras Indonesia. Jawa juga terkenal dengan kopinya yang disebut kopi Jawa. Curah hujan dan tingkat keasaman tanah di Jawa sangat pas untuk budidaya kopi. Jauh lebih baik dari kopi Amerika Latin ataupun Afrika.

Hasil pertanian pangan lainnya berupa sayur-sayuran dan buah-buahan juga benyak terdapat di Jawa, misalnya kacang tanah, kacang hijau, daun bawang, bawang merah, kentang, kubis, lobak, petsai, kacang panjang, wortel, buncis, bayam, ketimun, cabe, terong, labu siam, kacang merah, tomat, alpokat, jeruk, durian, duku, jambu biji, jambu air, jambu bol, nenas, mangga, pepaya, pisang, sawo, salak,apel, anggur serta rambutan. Bahkan di Jawa kini dicoba untuk ditanam gandum dan pohon kurma. Bukan tidak mungkin jika lahan di Pulau Jawa dipakai dan diolah secara maksimal untuk pertanian maka Pulau Jawa bisa sangat kaya hanya dari hasil pertanian.

Kepulauan Sunda kecil (Bali, NTB dan NTT) - Kepulauan Wisata

Old map - little islands
Ptolemaeus menyebutkan, ada tiga buah pulau yang dinamai Sunda yang terletak di sebelah timur India. Berdasarkan informasi itu kemudian ahli-ahli ilmu bumi Eropa menggunakan kata Sunda untuk menamai wilayah dan beberapa pulau di timur India. Sejumlah pulau yang kemudian terbentuk di dataran Sunda diberi nama dengan menggunakan istilah Sunda pula yakni Kepulauan Sunda Besar dan Kepulauan Sunda Kecil. Kepulauan Sunda Besar ialah himpunan pulau besar yang terdiri dari Sumatera, Jawa, Madura dan Kalimantan. Sedangkan Sunda Kecil merupakan gugusan pulau Bali, Lombok, Sumbawa, Flores, Sumba, dan Timor.

Daerah Kepulauan Sunda kecil ini dikenal sebagai daerah wisata karena keindahan alamnya yang menakjubkan. Sejak dulu telah ada yang berwisata ke daerah ini. Perjalanan Rsi Markandiya sekitar abad 8 dari Jawa ke Bali, telah melakukan perjalanan wisata dengan membawa misi-misi keagaman. Demikian pula Empu Kuturan yang mengembangkan konsep Tri Sakti di Bali datang sekitar abad 11. Pada tahun 1920 wisatawan dari Eropa mulai datang ke Bali. Bali di Eropa dikenal juga sebagai the Island of God.

Di Tempat lain di Kepulauan Sunda Kecil tepatnya di daerah Nusa Tenggara Barat dikenal dari hasil ternaknya berupa kuda, sapi, dan kerbau. Kuda Nusa tenggara sudah dikenal dunia sejak ratusan tahun silam. Abad 13 M Nusa Tenggara Barat telah mengirim kuda-kuda ke Pulau Jawa. Nusa Tenggara Barat juga dikenal sebagai tempat pariwisata raja-raja. Raja-raja dari kerajaan Bali membangun Taman Narmada pada tahun 1727 M di daerah Pulau Lombok untuk melepas kepenatan sesaat dari rutinitas di kerajaan.

Daerah Sunda Kecil yang tidak kalah kayanya adalah Nusa Tenggara Timur, karena di daerah ini terdapat kayu cendana yang sangat berharga. Cendana adalah tumbuhan asli Indonesia yang tumbuh di Propinsi Nusa Tenggara Timur. Cendana dari Nusa Tenggara Timur telah diperdagangkan sejak awal abad masehi. Sejak awal abad masehi, banyak pedagang dari wilayah Indonesia bagian barat dan Cina berlayar ke berbagai wilayah penghasil cendana di Nusa Tenggara Timur terutama Pulau Sumba dan Pulau Timor. Konon Nabi Sulaiman memakai cendana untuk membuat tiang-tiang dalam bait Sulaiman, dan untuk alat musik. Nabi Sulaiman mengimpor kayu ini dari tempat-tempat yang jauh yang kemungkinan cendana tersebut berasal dari Nusa Tenggara Timur.

Kini Kepulauan Sunda kecil ini merupakan tempat pariwisata yang terkenal di dunia. Bali merupakan pulau terindah di dunia. Lombok juga merupakan salah satu tempat terindah di dunia. Sementara itu di Nusa tenggara Timur terdapat Pulau yang dihuni binatang purba satu-satunya di dunia yang masih hidup yaitu komodo. Kepulauan Sunda kecil merupakan tempat yang misterius dan sangat menawan. Kepulauan ini bisa mendapat banyak kekayaan para pelancong dari seluruh dunia jika dikelola secara maksimal.

Kalimantan - Pulau Lumbung energi
Oold Map - Kalimantan
Dahulu nama pulau terbesar ketiga di dunia ini adalah Warunadwipa yang artinya Pulau Dewa Laut. Kalimantan dalam berita-berita China (T’ai p’ing huan yu chi) disebut dengan istilah Chin li p’i shih. Nusa Kencana" adalah sebutan pulau Kalimantan dalam naskah-naskah Jawa Kuno. Orang Melayu menyebutnya Pulau Hujung Tanah (P'ulo Chung). Borneo adalah nama yang dipakai oleh kolonial Inggris dan Belanda.

Pada zaman dulu pedagang asing datang ke pulau ini mencari komoditas hasil alam berupa kamfer, lilin dan sarang burung walet melakukan barter dengan guci keramik yang bernilai tinggi dalam masyarakat Dayak. Para pendatang India maupun orang Melayu memasuki muara-muara sungai untuk mencari lahan bercocok tanam dan berhasil menemukan tambang emas dan intan di Pulau ini.

Di Kalimantan berdiri kerajaan Kutai. Kutai Martadipura adalah kerajaan tertua bercorak Hindu di Nusantara. Nama Kutai sudah disebut-sebut sejak abad ke 4 (empat) pada berita-berita India secara tegas menyebutkan Kutai dengan nama “Quetaire” begitu pula dengan berita Cina pada abat ke 9 (sembilan) menyebut Kutai dengan sebutan “Kho They” yang berarti kerajaan besar. Dan pada abad 13 (tiga belas) dalam kesusastraan kuno Kitab Negara Kertagama yang disusun oleh Empu Prapanca ditulis dengan istilah “Tunjung Kute”. Peradaban Kutai masa lalu inilah yang menjadi tonggak awal zaman sejarah di Indonesia.

Kini Pulau Kalimantan merupakan salah satu lumbung sumberdaya alam di Indonesia memiliki beberapa sumberdaya yang dapat dijadikan sebagai sumber energi, diantaranya adalah batubara, minyak, gas dan geothermal. Hutan Kalimantan mengandung gambut yang dapat digunakan sebagai sumber energi baik untuk pembangkit listrik maupun pemanas sebagai pengganti batu bara. Yang luar biasa ternyata Kalimantan memiliki banyak cadangan uranium yang bisa dipakai untuk pembangkit listrik tenaga nuklir. Disamping itu Kalimantan juga memiliki potensi lain yakni sebagai penyedia sumber energi botani atau terbaharui. Sumber energi botani atau bioenergi ini adalah dari CPO sawit. Pulau Kalimantan memang sangat kaya.


Sulawesi - Pulau besi

Orang Arab menyebut Sulawesi dengan nama Sholibis. Orang Belanda menyebut pulau ini dengan nama Celebes. Pulau ini telah dihuni oleh manusia sejak 30.000 tahun yang lalu terbukti dengan adanya peninggalan purba di Pulau ini. Contohnya lokasi prasejarah zaman batu Lembah Besoa.

Nama Sulawesi konon berasal dari kata ‘Sula’ yang berarti pulau dan ‘besi’. Pulau Sulawesi sejak dahulu adalah penghasil bessi (besi), sehingga tidaklah mengherankan Ussu dan sekitar danau Matana mengandung besi dan nikkel. Di sulawesi pernah berdiri Kerajaan Luwu yang merupakan salah satu kerajaan tertua di Sulawesi. Wilayah Luwu merupakan penghasil besi. Bessi Luwu atau senjata Luwu (keris atau kawali) sangat terkenal akan keampuhannya, bukan saja di Sulawesi tetapi juga di luar Sulawesi. Dalam sejarah Majapahit, wilayah Luwu merupakan pembayar upeti kerajaan, selain dikenal sebagai pemasok utama besi ke Majapahit, Maluku dan lain-lain. Menurut catatan yang ada, sejak abad XIV Luwu telah dikenal sebagai tempat peleburan besi.

Di Pulau Sulawesi ini juga pernah berdiri Kerajaan Gowa Tallo yang pernah berada dipuncak kejayaan yang terpancar dari Sombaopu, ibukota Kerajaan Gowa ke timur sampai ke selat Dobo, ke utara sampai ke Sulu, ke barat sampai ke Kutai dan ke selatan melalui Sunda Kecil, diluar pulau Bali sampai ke Marege (bagian utara Australia). Ini menunjukkan kekuasaan yang luas meliputi lebih dari 2/3 wilayah Nusantara.

Selama zaman yang makmur akan perdagangan rempah-rempah pada abad 15 sampai 19, Sulawesi sebagai gerbang kepulauan Maluku, pulau yang kaya akan rempah-rempah. Kerajaan besar seperti Makasar dan Bone seperti yang disebutkan dalam sejarah Indonesia timur, telah memainkan peranan penting. Pada abad ke 14 Masehi, orang Sulawesi sudah bisa membuat perahu yang menjelajahi dunia. Perahu pinisi yang dibuat masyarakat Bugis pada waktu itu sudah bisa berlayar sampai ke Madagaskar di Afrika, suatu perjalanan mengarungi samudera yang memerlukan tekad yang besar dan keberanian luar biasa. Ini membuktikan bahwa suku Bugis memiliki kemampuan membuat perahu yang mengagumkan, dan memiliki semangat bahari yang tinggi. Pada saat yang sama Vasco da Gama baru memulai penjelajahan pertamanya pada tahun 1497 dalam upaya mencari rempah-rempah, dan menemukan benua-benua baru di timur, yang sebelumnya dirintis Marco Polo.

Sampai saat ini Sulawesi sangat kaya akan bahan tambang meliputi besi, tembaga, emas, perak, nikel, titanium, mangan semen, pasir besi/hitam, belerang, kaolin dan bahan galian C seperti pasir, batu, krikil dan trass. Jika saja dikelola dengan baik demi kemakmuran rakyat maka menjadi kayalah seluruh orang Sulawesi.


Maluku - Kepulauan rempah-rempah (Maluku, The Mysterious Spice Islands)

Maluku memiliki nama asli "Jazirah al-Mulk" yang artinya kumpulan/semenanjung kerajaan yang terdiri dari kerajaan-kerajaan kecil. Maluku dikenal dengan kawasan Seribu Pulau serta memiliki keanekaragaman sosial budaya dan kekayaan alam yang berlimpah. Orang Belanda menyebutnya sebagai ‘the three golden from the east’ (tiga emas dari timur) yakni Ternate, Banda dan Ambon. Sebelum kedatangan Belanda, penulis dan tabib Portugis, Tome Pirez menulis buku ‘Summa Oriental’ yang telah melukiskan tentang Ternate, Ambon dan Banda sebagai ‘the spices island’.

Pada masa lalu wilayah Maluku dikenal sebagai penghasil rempah-rempah seperti cengkeh dan pala. Cengkeh adalah rempah-rempah purbakala yang telah dikenal dan digunakan ribuan tahun sebelum masehi. Pohonnya sendiri merupakan tanaman asli kepulauan Maluku (Ternate dan Tidore), yang dahulu dikenal oleh para penjelajah sebagai Spice Islands.

Pada 4000 tahun lalu di kerajaan Mesir, Fir’aun dinasti ke-12, Sesoteris III. Lewat data arkeolog mengenai transaksi Mesir dalam mengimpor dupa, kayu eboni, kemenyan, gading, dari daratan misterius tempat “Punt” berasal. Meski dukungan arkeologis sangat kurang, negeri “Punt” dapat diidentifikasi setelah Giorgio Buccellati menemukan wadah yang berisi benda seperti cengkih di Efrat tengah. Pada masa 1.700 SM itu, cengkih hanya terdapat di kepulauan Maluku, Indonesia. Pada abad pertengahan (sekitar 1600 Masehi) cengkeh pernah menjadi salah satu rempah yang paling popular dan mahal di Eropa, melebihi harga emas.

Selain cengkeh, rempah-rempah asal Maluku adalah buah Pala. Buah Pala (Myristica fragrans) merupakan tumbuhan berupa pohon yang berasal dari kepulauan Banda, Maluku. Akibat nilainya yang tinggi sebagai rempah-rempah, buah dan biji pala telah menjadi komoditi perdagangan yang penting pada masa Romawi. Melihat mahalnya harga rempah-rempah waktu itu banyak orang Eropa kemudian mencari Kepulauan rempah-rempah ini. Sesungguhnya yang dicari Christoper Columbus ke arah barat adalah jalan menuju Kepulauan Maluku, ‘The Island of Spices’ (Pulau Rempah-rempah), meskipun pada akhirnya Ia justru menemukan benua baru bernama Amerika. Rempah-rempah adalah salah satu alasan mengapa penjelajah Portugis Vasco Da Gama mencapai India dan Maluku.

Kini sebenarnya Maluku bisa kembali berjaya dengan hasil pertaniannya jika terus dikembangkan dengan baik. Maluku bisa kaya raya dengan hasil bumi dan lautnya.


Papua - Pulau surga yang hilang (Papua, Island of The Heavenly Earth And The Real Eden)

Papua adalah pulau terbesar kedua di dunia. Pada sekitar Tahun 200 M , ahli Geography bernama Ptolamy menyebutnya dengan nama LABADIOS. Pada akhir tahun 500 M, pengarang Tiongkok bernama Ghau Yu Kua memberi nama TUNGKI, dan pada akhir tahun 600 M, Kerajaan Sriwijaya menyebut nama Papua dengan menggunakan nama JANGGI. Tidore memberi nama untuk pulau ini dan penduduknya sebagai PAPA-UA yang sudah berubah dalam sebutan menjadi PAPUA. Pada tahun 1545, Inigo Ortiz de Retes memberi nama NUEVA GUINEE dan ada pelaut lain yang memberi nama ISLA DEL ORO yang artinya Pulau Emas. Robin Osborne dalam bukunya, Indonesias Secret War: The Guerilla Struggle in Irian Jaya (1985), menjuluki provinsi paling timur Indonesia ini sebagai surga yang hilang.

Tidak diketahui apakah pada peradaban kuno sebelum masehi di Papua telah terdapat kerajaan. Bisa jadi zaman dahulu telah terdapat peradaban maju di Papua. Pada sebuah konferensi tentang lampu jalan dan lalulintas tahun 1963 di Pretoria (Afrika Selatan), C.S. Downey mengemukakan tentang sebuah pemukiman terisolir di tengah hutan lebat Pegunungan Wilhelmina (Peg. Trikora) di Bagian Barat New Guinea (Papua) yang memiliki sistem penerangan maju. Para pedagang yang dengan susah payah berhasil menembus masuk ke pemukiman ini menceritakan kengeriannya pada cahaya penerangan yang sangat terang benderang dari beberapa bulan yang ada di atas tiang-tiang di sana. Bola-bola lampu tersebut tampak secara aneh bersinar setelah matahari mulai terbenam dan terus menyala sepanjang malam setiap hari. Kita tidak tahu akan kebenaran kisah ini tapi jika benar itu merupakan hal yang luar biasa dan harus terus diselidiki.

Papua telah dikenal akan kekayaan alamnya sejak dulu. Pada abad ke-18 Masehi, para penguasa dari kerajaan Sriwijaya, mengirimkan persembahan kepada kerajaan China. Di dalam persembahan itu terdapat beberapa ekor burung Cendrawasih, yang dipercaya sebagai burung dari taman surga yang merupakan hewan asli dari Papua. Dengan armadanya yang kuat Sriwijaya mengunjungi Maluku dan Papua untuk memperdagangkan rempah – rempah, wangi – wangian, mutiara dan bulu burung Cenderawasih. Pada zaman Kerajaan Majapahit sejumlah daerah di Papua sudah termasuk dalam wilayah kekuasaan Majapahit. Pada abad XVI Pantai Utara sampai Barat daerah Kepala Burung sampai Namatota ( Kab.Fak-fak ) disebelah Selatan, serta pulau – pulau disekitarnya menjadi daerah kekuasaan Sultan Tidore.

Tanah Papua sangat kaya. Tembaga dan Emas merupakan sumber daya alam yang sangat berlimpah yang terdapat di Papua. Papua terkenal dengan produksi emasnya yang terbesar di dunia dan berbagai tambang dan kekayaan alam yang begitu berlimpah. Papua juga disebut-sebut sebagai surga kecil yang jatuh ke bumi. Papua merupakan surga keanekaragaman hayati yang tersisa di bumi saat ini. Pada tahun 2006 diberitakan suatu tim survei yang terdiri dari penjelajah Amerika, Indonesia dan Australia mengadakan peninjauan di sebagian daerah pegunungan Foja Propinsi Papua Indonesia. Di sana mereka menemukan suatu tempat ajaib yang mereka namakan "dunia yang hilang",dan "Taman Firdaus di bumi", dengan menyaksikan puluhan jenis burung, kupu-kupu, katak dan tumbuhan yang belum pernah tercatat dalam sejarah. Jika dikelola dengan baik, orang Papua pun bisa lebih makmur dengan kekayan alam yang melimpah tersebut.


Dari keterangan diatas sebenarnya Indonesia sudah dikenal sebagai bumi yang kaya sejak zaman peradaban kuno. Kita tidak tahu peradaban kuno apa yang sebenarnya telah ada di Kepulauan Nusantara ini. Bisa jadi telah ada peradaban kuno dan makmur di Indonesia ini yang tidak tercatat sejarah.

Ilmuwan Brazil Prof. Dr. Aryso Santos, menegaskan teori bahwa Atlantis itu adalah wilayah yang sekarang disebut Indonesia. Indonesia adalah wilayah yang dianggap sebagai ahli waris Atlantis. Plato menyebutkan bahwa Atlantis adalah negara makmur yang bermandi matahari sepanjang waktu.

Oppenheimer dalam buku “Eden in the East: the Drowned Continent of Southeast Asia”, mengajukan bahwa Sundaland (Indonesia) adalah Taman Firdaus (Taman Eden). bahwa Taman Firdaus (Eden) itu bukan di Timur Tengah, tetapi justru di Sundaland. Indonesia memang merupakan lahan yang subur dan indah yang terletak di jalur cincin api (pacific ring of fire), yang ditandai keberadaan lebih dari 500 gunung berapi di Indonesia. Indonesia bisa saja disebut sebagai surga yang dikelilingi cincin api. Tapi terlepas dari benar atau tidaknya kita semua sepakat mengatakan bahwa sebenarnya Indonesia adalah negeri yang sangat kaya akan hasil bumi, laut maupun budayanya.

Bumi yang kaya ini jika dikelola dengan baik akan membuat setiap rakyat Indonesia bisa memperoleh kemakmuran yang luar biasa sehingga bisa jadi suatu saat rakyat Indonesia sudah tidak perlu dikenakan pajak seperti saat ini, dan segala fasilitas bisa dinikmati dengan gratis berkat dari kekayaan alam yang melimpah yang dibagi kepada rakyat secara adil.

Yang dibutuhkan Indonesia adalah penguasa baik, adil dan pandai yang amat mencintai rakyat dan menolak segala bentuk kebijakan yang menyulitkan masyarakat. Sudah saatnya Indonesia bangkit menuju kejayaannya. Jika hal itu terlaksana Indonesia bisa menjadi negara paling kaya di dunia.


Manusia Berbudaya Perkasa 10.000 tahun Sebelum Masehi
Dikutip dari artikel Geotrek Kendan-Kamojang Awang H Satyana, Oktober 2011 posting Facebook mbak Ummy Latifah



Melihat Situs Kendan dan Batu Obsidian sebagai perkakas manusia jaman prasejarah, karena ketajaman batu tersebut (seperti kaca). Menurut Pak Awang Kendan bisa jadi merupakan sumber tambang manusia pra sejarah di sekitar Cekungan Bandung untuk bahan perkakas.

Obsidian di Kendan (Nagreg) terdapat sebagai bongkah-bongkah yang tertanam di dalam batuan tuf. Tuf Kendan/Nagreg sendiri sudah mengalami pelapukan sehingga menjadi sejenis batuan/endapan yang disebut tras/ pozolan. Sedangkan obsidian di Gunung Kiamis (sebelah tenggara Gunung Malabar) terdapat bersamaan dengan lava andesit.

Karena sifatnya yang keras dan tajam, obsidian telah digunakan sejak purbakala sebagai bahan baku untuk membuat perkakas atau senjata misalnya pisau, mata tombak atau mata panah. Penggunaan obsidian sebagai perkakas dan senjata terjadi secara luas pada masa Mesolitikum dan Neolitikum (10.000 tahun Sebelum Masehi s/d sekitar awal-awal tahun Masehi).

Penelitian-penelitian purbakala pada tahun 1930-an sampai 1950-an terutama oleh dua orang ahli purbakala: von Koenigswald dan Rothplez telah menemukan artefak-artefak (benda-benda purbakala) berupa perkakas-perkakas terbuat dari obsidian di sekeliling Bandung dan Garut. Diyakini bahwa artefak-artefak obsidian yang suka disebut mikrolit obsidian di sekeliling Bandung berasal dari obsidian yang digali dari Gunung Kendan, Nagreg. Sedangkan artefak-artefak obsidian yang ditemukan di sekitar Cangkuang, Garut diperkirakan berasal dari batuan obsidian Kendan atau Kiamis di sebelah tenggara Gunung Malabar.

Dengan demikian, Gunung/Bukit batuan Kendan telah sejak purbakala menjadi tempat penggalian batu/ tambang untuk keperluan pembuatan perkakas/ senjata. Pada abad-abad modern sampai kini wilayah Kendan masih menjadi tempat penambangan, tetapi yang terutama ditambang adalah endapan tras/pozolan-nya. Nagreg merupakan penghasil tras terbesar di Indonesia sebelum Perang Dunia ke-2 dengan hasil 1000- hampir 2000 ton/tahun diproduksikan oleh perusahaan Belanda: Preanger Nagreg Machinale Tuftras Exploitatie Maatschappij Puzzolaan.


Indonesia Nenek Moyang Penduduk Madagaskar



Discovery - Orang Malagasi

Studi terbaru yang dipublikasikan di jurnal Proceedings of the Royal Society B, Rabu (21/3/2012), mengungkapkan bahwa orang Indonesia adalah nenek moyang penduduk Madagaskar. Kesimpulan tersebut didapatkan setelah ilmuwan asal Massey University di Selandia Baru, Murray Cox, melakukan analisis DNA orang Indonesia dan Madagaskar (disebut Malagasi).

Dalam riset, Cox mengambil sampel DNA dari 2.745 orang Indonesia yang berasal dari 12 kepulauan serta 266 etnis Malagasi, terdiri dari Mikea, Vezo, dan Andriana Merina. Penelitian memfokuskan pada DNA Mitokondria, jenis DNA yang terdapat di organel sel yang berfungsi menghasilkan energi. DNA ini diturunkan lewat ibu.

Riset menunjukkan bahwa 22 persen sampel punya pola DNA Polinesia, ciri suku Polinesia tetapi jarang ditemukan di Indonesia barat. Pada salah satu suku Malagasi, karakter ini ditemukan pada 1 dari 2 orang.

"Kami berpendapat kolonisasi awal (Madagaskar) oleh sekelompok kecil perempuan Indonesia, kurang lebih 30 orang," ungkap Cox seperti dikutip situs Discovery, Rabu hari ini.

Perempuan yang mengolonisasi Madagaskar masih produktif dan memiliki 93 persen gen yang terkait dengan Indonesia. Penemuan ini mungkin mengejutkan, tetapi beberapa bukti arkeologis dan linguistik mendukung. Secara linguistik, dialek Madagaskar mirip dengan Indonesia.

Bukti lain, banyak leksikon Madagaskar berasal dari bahasa Ma'anyan yang dipakai di lembah Sungai Barito, Kalimantan. Sementara itu, terdapat beberapa kata yang mirip bahasa Jawa, Melayu, dan Sansekerta.

Secara arkeologis, kolonisasi oleh Indonesia dibuktikan dengan temuan perahu, alat besi, alat musik seperti xylophone, alat makan, serta budidaya tanaman ubi jalar, pisang, dan talas.

Adakah laki-laki Indonesia yang berperan dalam kolonisasi Madagaskar? "Kami tahu laki-laki dan perempuan Madagaskar berasal dari Indonesia, cuma kami tak tahu berapa jumlah laki-laki. Bukti yang kami miliki menunjukkan bahwa jumlahnya sangat kecil," tambah Cox seperti dikutip Livescience, hari ini.

Teori kolonisasi Madagaskar sebelumnya menyebutkan bahwa kolonisasi sangat terencana. Sebab, pulau tersebut cocok untuk pelabuhan dalam perdagangan jalur Afrika ke Eurasia.

Dengan penemuan ini, Cox mengatakan, "Kita perlu berpikir kembali banyak hal tentang bagaimana Madagaskar dikolonisasi."

Cox mengungkapkan bahwa kolonisasi Madagaskar bisa jadi terjadi secara tak sengaja. Hal ini didukung oleh simulasi arus laut dan pola cuaca monsun.

Pada masa Perang Dunia II, misalnya, bangkai kapal yang dibom di dekat Sumatera dan Jawa bisa terbawa hingga ke Madagaskar. Hal yang sama juga bisa terjadi pada pelaut masa lalu.

Menanggapi hasil penelitian ini, Matthew Hurles, peneliti dari Wellcome Trust Sanger Institute, mengakui adanya keterkaitan antara Indonesia dan Madagaskar.

Ia berpendapat, "Orang Malagasi adalah 50:50 perpaduan dari dua grup nenek moyang, Indonesia dan Afrika Timur."


Misteri Wanita Indonesia Temukan Madagaskar
Simulasi komputer menunjukkan, pemukiman pertama di Madagaskar ada pada tahun 830 Masehi



Tari Gending Sriwijaya: Kolonialisasi Madagaskar diduga di era Sriwijaya (img.kaskushotthread.com)

Ini salah satu episode aneh dalam kisah pengembaraan manusia: faktor ketidaksengajaan menuntun orang menemukan Madagaskar.
Seperti dimuat situs sains, Physorg.com, sejak lama Madagaskar menjadi daya tarik bagi para antropolog. Salah satu alasannya, mengapa manusia tak menjamahnya selama ribuan tahun. Pulau keempat terbesar dunia itu sebelumnya hanya dihuni para lemur.

Tim ilmuwan biologi molekular yang dipimpin Murray Cox dari Massey University Selandia Baru menggunakan uji DNA dari 266 orang dari tiga etnik Malagasy -- orang asli Madagaskar, untuk menguak teka-teki migrasi itu.

Mereka menemukan, sekitar 1.200 tahun lalu, sekelompok manusia untuk kali pertamanya menginjakkan kaki di Madagaskar. Diduga karena kapal yang karam.
Hasil analisa gen dari mitokondria -- baterai sel yang gennya diwariskan dari ibu, menyimpulkan, 30 perempuan termasuk penemu Madagascar, 28 di antaranya dipastikan dari Indonesia. Para ilmuwan juga memastikan, pembawa kromosom Y -- yang diwariskan garis ayah berasal dari nusantara, hanya belum diketahui pasti berapa jumlahnya.

Simulasi komputer menunjukkan, pemukiman pertama di Madagaskar ada pada tahun 830 Masehi, saat yang bersamaan dengan berkembangnya perdagangan nusantara di bawah kekuasaan Kerajaan Sriwijaya, yang berpusat di Sumatera.

Tak hanya soal DNA, ada faktor lain yang menunjukkan kontribusi nusantara, yakni bahasa. Dari segi linguistik, penduduk Madagaskar bicara dalam bahasa, yang asal-usulnya bisa dilacak sampai Indonesia.

Sebagian besar dari leksikon Ma'anyan, bahasa yang dipraktekan sehari-hari di masyarakat yang bermukim di sepanjang Sungai Barito, di wilayah pedalaman. Juga ditemukan segelintir bahasa yang akarnya dari Jawa, Melayu, atau Sansekerta.

Bukti lain pengaruh nusantara di Madagaskar adalah penemuan perahu cadik, peralatan besi, instrumen musik seperti gambang. Juga peralatan makan yang sangat 'tropis', sistem tanam padi, pisang, ubi jalar di sela-sela hutan.

"Kontribusi Indonesia ada pada bahasa, budaya, dan gen, yang terus berlanjut hingga saat ini di Madagaskar," demikian isi laporan tim ilmuwan.

Bagaimana para perempuan ini sampai di Madagaskar, hingga kini masih jadi misteri besar. Tapi, ada tiga teori soal ini.

Pertama, meski tak ada bukti, mereka dibawa oleh kapal dagang. Teori kedua, Madagaskar sejak dulu memang dijadikan koloni dagang atau tempat pelarian orang yang kehilangan tanah dan juga kuasa karena ekspansi Kerajaan Sriwijaya.

Hipotesis ketiga dan paling berani, para perempuan itu kebetulan ada dalam kapal yang tanpa sengaja mengarungi samudera. Simulasi arus laut dan pola cuaca di musim hujan mendukung teori ini.

Memang, fakta membuktikan, reruntuhan kapal pengebom dari Sumatera dan Jawa saat Perang Dunia II terbawa arus ke Madagaskar. Bahkan, dalam sebuah kasus, termasuk seorang korban selamat dalam sekoci yang berlabuh di Madagaskar.
Vivanews


Situs Gunung Padang





Situs Gunung padang merupakan situs prasejarah peninggalan kebudayaan Megalitikum di Jawa Barat. Tepatnya berada di perbatasan Dusun Gunungpadang dan Panggulan, Desa Karyamukti, Kecamatan Campaka, Kabupaten Cianjur. Luas kompleks "bangunan" kurang lebih 900 m², terletak pada ketinggian 885 m dpl, dan areal situs ini sekitar 3 ha, menjadikannya sebagai kompleks punden berundak terbesar di Asia Tenggara.

Artikel utama untuk bagian ini adalah:
Sekilas Mengenal Gunung Padang
- Gunung Padang, Misteri Peradaban yang Hilang


Refleksi;

“Setelah melihat dan mengkaji berbagai fenomena kisah-kisah yang saya susun diatas, saya yakin tidak seorang pun meragukan eksistensi kisah permisalan dalam sejarah awal manusia dan mengakuinya sebagai hasil imajinasi. Akan tetapi, yang perlu digaris bawahi, eksistensi khayalan dalam kisah-kisah yang seperti saya referensikan sebagai bahan kajian ini adalah tidak lebih dari salah satu sumber pelengkap untuk menarik garis kesimpulan bahwa cerita dan kisah diatas adalah bukan daya kahayal yang absur atau asal-asalan saja. Mengingat bukti dan hasil temuan sebagai bahan pendukung, memang benar adanya dan terbukti”.

Ada satu bahan lain yang perlu saya tambahkan dan ini menurut saya penting disampaikan sebagai pertimbangan lanjutan yaitu, Suatu tafsir lain menyebutkan bahwa Adam diturunkan di suatu tempat di Asia (Indonesia?) dan Hawa diturunkan di Afrika dekat Madagaskar, mereka kemudian mengembara saling mencari selama 40 tahun, dan akhirnya bertemu di suatu tempat di dekat kota Mekah. Tempat itu bahkan diabadikan dengan nama Jabal Rahmat. Dan masih banyak tafsir lain yang umumnya mengkisahkan hal-hal yang fantastis.

Bagaimana pun, orang-orang jaman dulu, bahkan sampai jaman modern ini, sangat banyak tidak memahami hikmah yang mulia itu. Mereka lebih tertarik kepada mitologi atau dongeng yang menina-bobokkan, yang aneh-aneh yang dianggap nyata, yang kemudian menjadi dogma.


Hubungan antara Lemuria, Atlantis dengan Indonesia

Kejayaan Nusantara Kuno, adalah salah satu bukti Bahwa Pulau-pulau yang ada di-Indonesia saat ini ternyata sangat Kaya Raya sejak jaman atau masa Peradaban Kuno.
Alam Indonesia yang kaya-raya dan dirawat dengan baik oleh nenek moyang kita sejak dahulu juga menjadi salah satu faktor yang membuat kepulauan nusantara menjadi sumber perhatian dunia. Indonesia merupakan negara yang terletak di khatulistiwa yang memiliki kekayaan sumber daya alam melimpah di samping letaknya yang strategis secara geografis. Sumber daya alam tersebut mulai dari kekayaan laut, hutan, hingga barang tambang yang tersebar dari Sabang sampai Merauke. Kini mulai banyak ditemukan tambang baru di Indonesia. Orang Indonesia akan terkejut dengan kekayaan alam apa lagi yang akan muncul dari dalam bumi Indonesia ini.

Bahkan hingga saat ini, letak dari benua Lemuria/mu pada masa silam masih menjadi sebuah kontroversi, namun berdasarkan bukti arkeolog dan beberapa teori yang dikemukakan oleh para peneliti, kemungkinan besar peradaban tersebut berlokasi di Samudera Pasifik (sekitar Indonesia sekarang). Banyak arkeolog mempercayai bahwa Easter Island yang misterius itu merupakan bagian dari Benua Lemuria. Hal ini jika dipandang dari ratusan patung batu kolosal yang mengitari pulau dan beberapa catatan kuno yang terukir pada beberapa artifak yang mengacu pada bekas-bekas peninggalan peradaban maju pada masa silam.


Penutup:

Seperti mengutip tulisan diatas, memang pada kenyataannya adalah kebudayaan asli Indonesia sudah berumur ribuan tahun sebelum peradaban Mesir maupun Mesopotamia mulai menulis di atas batu. Peradaban bangsa Indonesia purba memang tidak dimulai dengan tradisi tulisan seperti pada umumnya yang telah ditemukan pada tempat yang lain yang menyisakan dan pembukian adanya manusia purba ditempat itu, akan tetapi tradisi lisan telah hidup dan mengakar dalam jiwa masyarakat kuno bangsa kita yang terekspos dalam bentuk dongeng, hikayat ataupun babad leluhur.

Tentunya kita sebagai anak peradaban harusnya tidak mundur ke belakang?Harusnya lebih mampu menciptakan sesuatu yang lebih berguna dan bermanfaat dari alam dan kehidupan itu sendiri? Bukannya lebih menciptakan lingkungan yang semakin terdegradasi kualitasnya? Apakah Peradaban sekarang ini telah mengalami arus balik?

Pernah beberapa waktu lalu saya sempat membaca sebuah artikel menarik, dan menurut penuturan dari Mister Li Hongzi (pendiri Fulun Gong/Fulun Dafa) dalam ceramah Alam Semesta-nya, Beliau menuturkan bahwa peradaban dimuka bumi ini setidaknya telah dihancurkan kurang lebih sebanyak empat kali oleh Sang Pencipta. Dan, pada saat era dimana kita hidup sekarang ini, merupakan masa kehidupan peradaban umat manusia ke-5 dibumi.

Lalu kenapa manusia bisa mengalami bencana itu? Mitologi dari setiap negara mempunyai penjelasan yang sama terhadap hal ini. Semua ini dikarenakan kemerosotan dan kebejatan manusia, lalu Sang Penguasa Alam Semesta memutuskan untuk menghukum manusia.

Demikian tulisan saya mengenai Manusia Pertama Berasal dari Indonesia, semoga bisa menjadi bahan masukan dan bisa sekedar menambah wawasan anda, akan tetapi yang pasti harapan saya adalah hasil dari pemikiran saya ini bergerak dalam garis linear yang semakin mencerahkan… mengenai apakah benar bahwa sebenarnya memang Indonesia adalah awal dan pusat dari Peradaban manusia saat ini, atau hanya karya imajinatif saya saja.
Wallahualam bissawab ....


Sumber Bahan tulisan;
- Lemuria / MU - peradaban maju yang hilang
http://mitra-sbm.blogspot.com/2012/09/lemuria-mu-peradaban-maju-yang-hilang.html
- Peradaban kuno Atlantis sebenarnya adalah Nusantara Purba ??
   http://waones-sbm.blogspot.com/2013/08/peradaban-kuno-atlantis-sebenarnya.html
- Nusantara di Jaman Purba
   http://waones-sbm.blogspot.com/2013/08/nusantara-di-jaman-purba.html
- Benua Atlantis selengkapnya
   http://mitra-sbm.blogspot.com/2012/09/benua-atlantis-selengkapnya.html
- INDIA KE INDONESIA ATAU INDONESIA KE INDIA
  http://mitra-sbm.blogspot.com/2012/09/india-ke-indonesia-atau-indonesia-ke.html
- Sekilas Mengenal Gunung Padang
  http://mitra-sbm.blogspot.com/2012/08/sekilas-mengenal-gunung-padang.html
- Gunung Padang, Misteri Peradaban yang Hilang
   http://mitra-sbm.blogspot.com/2012/08/gunung-padang-misteri-peradaban-yang.html

- http://www.pstkhzmusthafa.or.id/nabi-adam-adakah-manusia-sebelum-nabi-adam-as/
- http://www.eramuslim.com/umum/mana-yang-lebih-dulu-nabi-adam-a-s-atau-manusia purba.htm#.UhiIO9K-2Sp
- http://www.anneahira.com/jenis-jenis-manusia-purba-25896.htm
- http://www.alaikaabdullah.com/2012/05/manusia-pertama-manusia-purba-atau-nabi.html


Edit; wawansurya
Sumber ;
http://wawansurya.de.vu
http://wawansurya.tk
http://wawansurya.infos.st
http://wwbisnis.blogspot.com
www.affiliate-waones.com
http://waones-sbm.blogspot.com
http://mitra-sbm.blogspot.com
Terima kasih sudah Mau Berkunjung Keblog Ini .. bila ada yang tidak berkenan .... Comment aja ... yah!!!

merchant 
Search Engine

»»  READ MORE ...

Kamis, 17 Oktober 2013

Peringatan Hari-hari Besar Umat Islam se-Dunia






Perayaan-perayaan Hari besar Umat Muslim se-Dunia
Tulisan asli : Seputar Peringatan Hari Besar Islam
AnneAhira.com >> Budaya Islam





                                                                                 بِسْــــــــــــــــــمِ اﷲِالرَّحْمَنِ اارَّحِيم

Assalamu’alaikum warahmatullah wabarakatuh.
Setelah memposting Cara Memasang Tulisan Bismillah di Awal Artikel dan juga Artikel Cara Memasang Tulisan Alhamdulillah di Akhir Artikel serta saya juga menulis artikel tentang Cara Membuat Tulisan Arab yang Umum Untuk Copy Paste Posting dalam Keseharian.
Dan baru saja memposting tentang Makna Hari Raya Idul Adha

Kali ini Surya Bina Mitra menyuguhkan tulisan Islami mengenai Perayaan Hari-hari Besar umat islam di seluruh dunia, dalam rangka ikut sumbangsih dalam bentuk tulisan yang saya coba rangkum dari beberapa tulisan sobat blogger.

Sebelumnya saya mohon maaf juga untuk sobat-sobat Blog MyWay, Blog SBM dan Blog waone’s articles yang non muslim, pada kesempatan ini saya ingin posting Blog dari sudut pandang muslim, akan tetapi tulisan ini mungkin bisa berguna juga buat anda yang non muslim sebagai bahan penambah wawasan anda.

Pertama-tama mari kita panjatkan puji dan syukur kepada Allah SWT atas anugerah kesehatan yang telah dianugerahkan olehNya kepada kita semua dan tak lupa shalawat dan salam kerinduan akan safa'atnya untuk baginda tercinta Nabi Besar Muhammad SAW serta do'a keselamatan bagi orang tua kita dan keluarga kita.

Peringatan hari besar Islam kerap dirayakan oleh umat Islam di seluruh dunia. Peringatannya bergantung atau mengikuti adat dan kultur yang berkembang di tiap wilayah. Misalnya, peringatan hari besar Islam di Indonesia selalu diwarnai kultur kedaerahan di Indonesia.

Peringatan Hari Besar Islam Bercampur Budaya
Di berbagai daerah Indonesia, kita bisa temui peringatan hari besar Islam yang ditandai dengan tahlilan, memandikan benda pusaka peninggalan leluhur, dan adat-adat lainnya, seperti sekatenan, grebeg maulud, dan tumplak wajik.

Adat yang dilakukan tersebut sebenarnya tidak ada dalam riwayat agama Islam. Toh, sahabat Nabi dan Rasul pun tidak mencontohkan demikian. Terlebih, Nabi dan Rasul tidak pernah menganjurkan hal tersebut.
Salah-salah, hal tersebut menyebabkan bentuk-bentuk musyrik sebab yang biasa dilakukan identik dengan kebiasaan agama, selain Islam. Namun, kultur tetaplah kultur. Apa yang dilakukan dan diyakini oleh kebanyakan orang sepertinya memang menjadi kemestian untuk dianggap menjadi sebuah kebenaran.

Peringatan Hari Besar Islam di Kalender Hijriah
Peringatan hari besar Islam mengikuti kalender penanggalan islam, yakni kalender Hijriah. Kalender Hijriah ini ditandai dengan hijrahnya Nabi Muhammad dari Mekah ke Madinah. Khalifah Umar bin Khatablah yang menetapkan penggunaan kalender Hijriah.

Penetapan mulainya 1 Hijriah dilakukan 6 tahun setelah Nabi Muhammad wafat. Kalender Hijriyah berkisar antara 29-30 hari setiap bulannya dan tiap tahun terdiri dari 12 bulan. Kalender Hijriah difokuskan pada silkus sinodik bulan kelender lunar (bulan penuh).

1. Idul Adha



Salah satu peringatan hari besar Islam di dunia adalah Idul Adha. Idul Adha disebut juga Idul Kurban, sebab diilhami dari peristiwa yang dialami oleh Nabi Ibrahim dan putranya Ismail. Ketika itu, Nabi Ibrahim mendapat perintah untuk menyembelih anaknya sebagai bukti takwa kepada Tuhan.

Sesaat sebelum anaknya bernama Ismail disembelih, turun kekuasaan Tuhan yang mengganti anaknya dengan seekor domba. Dari sanalah, Idul Kurban bermula sebagai bentuk pengorbanan dan penyucian harta manusia. Idul Kurban ini diperingati setiap 10 Dzulhijah.

Tiga hari setelahnya, kurban masih bisa dilakukan. Umat Islam dilarang berpuasa pada 11-13 Dzulhijah yang disebut dengan hari Tasyriq.

2. Idul Fitri
Idul Fitri dilakukan setelah umat Islam menjalani ibadah puasa selama satu bulan. Satu bulan ini berkisar antara 29-30 hari. Idul Fitri diperingati setiap 1 Syawal. Penanggalan Islam dipandang dari dua sisi, yakni teknik hisab dan rukyat sehingga kerap terdapat perbedaan jatuhnya Idul Fitri atau Idul Adha.

3. 1 Muharam
1 Muharam diperingati oleh umat Islam di dunia. Tanggal tersebut merupakan penanggalan baru dalam tahun baru Islam. Tahun baru Islam dimulai pada bulan Muharam. Jadi, lembaran amal dan perilaku manusia bagi umat Islam dimulai dari tanggal 1 Muharam.

4. Maulid Nabi
Kelahiran Nabi Muhammad pun kerap diperingati umat muslim di dunia. Kelahiran Nabi Muhammad diperingati setiap 12 Rabiul Awal. Sebagian dari kaum Sunni dan Syiah memperingatinya pula. Namun, kaum Syiah memperingati kelahiran Nabi Muhammad pada 17 Rabiul Awal.

17 Rabiul Awal bertepatan dengan kelahiran Imam Syiah mereka yang keenam, yaitu Imam Ja'far ash-Shadiq. Peringatan ini kerap disebut Maulid Nabi atau Maulud. Beberapa ulama menyatakan bahwa peringatan Maulid Nabi merupakan sesuatu yang bid'ah, karena bukan merupakan ajaran nabi.

5. Hari Asyura
Hari Asyura pun diperingati sebagai peringatan hari besar Islam. Hari Asyura diperingati pada 10 Muharam sebagai hari berkabung atas wafatnya cucu Nabi Muhammad, yakni Husain bin Ali dalam pertempuran di Karbala.

Bagi kaum Sunni, hari tersebut diyakini sebagai hari saat Nabi Musa berpuasa sebagai bentuk syukur atas terbebasnya kaum Yahudi dari Fir'aun. Menurut keyakinan kaum Sunni, Nabi Muhammad pun berpuasa pada hari tersebut dan meminta umatnya untuk berpuasa juga.

6. Isra' dan Mi'raj
Isra' dan Mi'raj diperingati sebagai peringatan hari besar Islam, karena mengingat sejarah perintah turunnya kewajiban shalat lima waktu. Di dalam kalender Hijriyah, isra' dan mi'raj ditandai pada tanggal 27 Rajab. Isra' dan Mi'raj adalah perjalanan Rasulullah Saw, mengunjungi Masjid Aqsha setelah naik ke langit ketujun dan bertemu dengan Allah di sidratul muntaha. Di sidratul muntaha, Rasulullah saw. mendapat perintah untuk melaksanakan shalat lima waktu yang juga diwajibkan kepada umatnya.

7. Nuzulul Qur'an
Nuzulul Qur'an diperingati sebagai peringatan hari besar Islam di bulan suci Ramadhan. Ia ditandai di kalender hijriyah pada tanggal 17 Ramadhan. Dikabarkan, Al-Qur'an diturunkan pertama pada tanggal tersebut saat Rasulullah Saw. sedang bertahannus di gua hira.

Hukum Merayakan Peringatan Hari Besar Islam
Hampir setiap peringatan hari besar Islam selalu diperingati oleh kaum muslimin. Meski kini santer menjadi perdebatan, apakah peringatan-peringatan hari besar Islam tersebut boleh dilaksanakan atau tidak? Sejatinya, permasalahan ini tidak perlu diributkan. Namun tetap saja ada yang menjadikannya sebagai permasalahan besar. Bahkan, hingga diklaim sebagai bid'ah dan mendapatka balasan neraka.

Sejatinya, tak semua yang tidak dilakukan dan tidak ada larangan Rasulullah Saw. disebut sebagai bid'ah. Benar, definisi bid'ah adalah melakukan perbuatan yang tidak dilakukan Rasulullah Saw. Namun, apakah kita hanya sebatas melakukan amaliah yang dilakukan Rasulullah Saw. saja? Jika demikian, tentu cukup banyak sahabat Rasulullah Saw. yang melakukan perbuatan bid'ah. Beranikah mengklaim mereka telah melakukan perbuatan bid'ah?

Umar bin Khattab adalah salah satu sahabat yang telah melakukan perbuatan yang tidak pernah dilakukan Rasulullah Saw. sebelumnya. Yaitu, menjadikan shalat tarawareh 20 rakaat dengan shalat berjamaah. Padahal, Rasulullah Saw. tidak pernah melakukan hal tersebut.

Termasuk penanggalan hijriyah, juga termasuk dalam kategori bid'ah. Karena Rasulullah Saw. tidak melakukan dan menganjurkan seorang pun untuk membuat kalender hijriyah. Hanya kebijakan Umar bin Khattab hingga terciptalah kelender hijriyah. Karena itu, jangan pandang pengertian bid'ah dengan begitu sempit.

Seharusnya klaim bid'ah layak diucapkan pada perbuatan yang sudah jelas nash menyebutkannya tidak boleh, namun dilakukan. Misalnya, melaksanakan puasa tanggal 1 Syawal. Ini diklaim bid'ah karena memang Rasulullah Saw. dan para sahabatnya tidak melakukan, plus diiringi dengan dalil yang mengharamkan puasa tanggal 1 Syawal.

Iringilah Peringatan Hari Besar Islam dengan Ibadah
Untuk memperkecil ruang lingkup perdebatan, hendaklah dalam setiap kali memperingati hari besar islam dengan ibadah. Misalnya dengan menyantuni anak yatim, melakukan pengajian, membaca Qur'an, sunatan masal dan sebagainya. Namun jangan diklaim bahwa peringatan hari besar islam hanya diisi dengan kegiatan ibadah tertentu. Inilah yang bakal bisa diklaim sebagai biang munculnya bid'ah.

Pasalnya, jika memperingati hari besar Islam dilaksanakan dengan ibadah seperti pengajian. Tak ada satu dalil, baik al-Qur'an maupun Hadis, yang melarang melakukan kegiatan dengan pengajian. Bahkan Rasullullah Saw. sangat menganjurkan umatnya untuk menuntut ilmu. Rasulullah Saw bersabda, "Jadilah kamulah seorang 'alim yang mengajarkan ilmunya, atau menjadi pelajar, atau menjadi pendengar, atau pencinta ilmu.Dan janganlah kamu jadi yang kelima, maka kamu akan celaka. " yang kelima maskudnya adalah orang yang benci dengan ilmu.

Di dalam hadis yang lain, Rasulullah Saw. ditanya, "Ya Rasul, amal apa yang paling afdhal?" Lalu dijawab oleh Rasulullah Saw."orang yang berilmu yang dengan ilmunya mengenal Allah."

Maka dari itu, adalah bijaksana bila mengadakan peringatan hari besar Islam hendaklah diisi dengan kegiatan keagamaan. Jangan masukkan budaya-budaya yan tidak mendukung kearah ilmu dan amal. Pasalnya, inilah yang bisa menjadi kian merebaknya perdebatan antara, apakah boleh memperingati hari besar Islam atau tidak? Persoalan ini sejatinya ditinjau dari dua tinjauan.

Jika ditinjau dari tidak pernah dilakukan Rasulullah, tentu saja tidak pernah. Namun jika ditinjau dari sisi apa yang diperingati dan aktivitas apa yang dilakukan, tentunya tak serta-merta mengklaimnya dengan bid'ah.

Demikian tulisan Islami yang saya share ini ... semoga Allah mengampuni dosa-dosa kita dan membawa keberkahan bagi saya khususnya dan pembaca semua pada umumnya , dan semoga Allah SWT melindungi kita semua dari hal-hal yang buruk, dan semoga kita selalu diberi berkah kesehatan oleh-Nya ,,,, Aamiin.



                                                                                      الْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِينَ    
                                                                              وَالسَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ


Edit; wawansurya
Sumber ;
http://wawansurya.de.vu
http://wawansurya.tk
http://wawansurya.infos.st
http://wwbisnis.blogspot.com
www.affiliate-waones.com
http://waones-sbm.blogspot.com
http://mitra-sbm.blogspot.com
Terima kasih sudah Mau Berkunjung Keblog Ini .. bila ada yang tidak berkenan .... Comment aja ... yah!!!

merchant 
Search Engine

»»  READ MORE ...

Makna Qurban Pada Hari Raya Idul Adha






Idul Adha – Hari Raya Qurban dan Haji bagi Umat Muslim





                                                                                 بِسْــــــــــــــــــمِ اﷲِالرَّحْمَنِ اارَّحِيم

Assalamu’alaikum warahmatullah wabarakatuh.
Setelah memposting Cara Memasang Tulisan Bismillah di Awal Artikel dan juga Artikel Cara Memasang Tulisan Alhamdulillah di Akhir Artikel serta saya juga menulis artikel tentang Cara Membuat Tulisan Arab yang Umum Untuk Copy Paste Posting dalam Keseharian.
Dan baru saja memposting tentang Perayaan Hari-hari Besar umat islam di seluruh dunia

Pada kesempaan ini blog Surya Bina Mitra menyuguhkan tulisan Islami mengenai Makna Hari Raya Idul Adha , dalam rangka ikut serta merayakannya, meski belum bisa pergi haji tapi mencoba ikut sumbangsih dalam bentuk tulisan yang saya coba rangkum dari beberapa tulisan sobat blogger.

Sebelumnya saya mohon maaf kepada sobat-sobat Blog MyWaydan Blog SBM dan juga sobat dari Blog waone’s articles yang non muslim, kali ini saya ingin posting Blog dari sudut pandang muslim, akan tetapi tulisan ini mungkin bisa berguna juga buat anda yang non muslim sebagai bahan penambah wawasan anda.

Pertama-tama mari kita panjatkan puji dan syukur kepada Allah SWT atas anugerah kesehatan yang telah dianugerahkan olehNya kepada kita semua dan tak lupa shalawat dan salam kerinduan akan safa'atnya untuk baginda tercinta Nabi Besar Muhammad SAW serta do'a keselamatan bagi orang tua kita dan keluarga kita.

Idul Adha (di Republik Indonesia, Hari Raya Haji, bahasa Arab: عيد الأضحى) adalah sebuah hari raya Islam. Pada hari ini diperingati peristiwa kurban, yaitu ketika Nabi Ibrahim (Abraham), yang bersedia untuk mengorbankan putranya Ismail untuk Allah, akan mengorbankan putranya Ismail, kemudian digantikan oleh-Nya dengan domba.

Hari raya ”IDUL ADHA” juga disebut dengan hari raya qurban, di mana banyak orang yang beramal ibadah dengan menyembelihkan hewan untuk di korbankan, dan nantinya di bagikan kepada orang fakir dan miskin, di samping itu banyak juga orang yang datang memenuhi panggilan rukun islam yang ke 5 yaitu Berhaji bagi yang mampu, atau pun telah memenuhi syarat, oleh karna itu hari raya idul adha bisa di namakan hari raya haji atau hari raya kurban.

Hari Raya Idul Adha tahun ini jatuh pada tanggal 10 bulan Dzulhijjah atau pada tanggalan masehi jatuh pada hari Selasa tanggal 15 oktober 2013, dimana hari itu jatuh persis 70 hari setelah perayaan Idul Fitri.

Pada hari raya Idul Adha dan juga beserta hari-hari Tasyrik diharamkan puasa bagi umat Islam. Jadi aku ingat ketika guruku pernah bercerita tentang kejadian Qurban pada jaman nabi Ibrahim as, yakni Salah satu peringatan hari besar Islam di dunia adalah Idul Adha . Idul Adha disebut juga Idul Kurban, sebab diilhami dari peristiwa yang dialami oleh Nabi Ibrahim dan putranya Ismail. Ketika itu, Nabi Ibrahim mendapat perintah untuk menyembelih anaknya sebagai bukti takwa kepada Tuhan.

Sesaat sebelum anaknya bernama Ismail disembelih, turun kekuasaan Tuhan yang mengganti anaknya dengan seekor domba. Dari sanalah, Idul Kurban bermula sebagai bentuk pengorbanan dan penyucian harta manusia. Idul Kurban ini diperingati setiap 10 Dzulhijah. Dan Tiga hari setelahnya, kurban masih bisa dilakukan. Umat Islam dilarang berpuasa pada 11-13 Dzulhijah yang disebut dengan hari Tasyriq.

Adapun syarat hewan yang bisa di qurbankan adalah sebagai berikut;

1. Hewan ternak , contohnya Sapi, Kerbau, Kambing
2. Hewan yang diqurbankan harus memenuhi syarat, misal : Sapi minimal harus berumur 2 tahun dan sudah masuk pada tahun yang ke 3
3. Kondisi fisik hewan kurban juga harus di perhatikan
4. Hewan qurban disembelih pada saat waktunya ,maksimal 2 hari setelah shalat idul adha.
5. Dan tentunya dari semua hewan yang akan dijadikan qurban juga harus diperhatikan bahwa kondisi hewan tersebut tidak dalam keadaan sakit.





Pada hari raya ini, umat Islam berkumpul pada pagi harinya untuk melakukan salat Ied bersama-sama di tanah lapang, hampir sama seperti ketika merayakan Idul Fitri. Setelah salat, dilakukan penyembelihan hewan kurban, untuk memperingati perintah Allah kepada Nabi Ibrahim yang menyembelih domba sebagai pengganti putranya.


Hari Idul Adha adalah puncaknya ibadah Haji yang dilaksanakan umat Muslim. Terkadang Idul Adha disebut pula sebagai Idul Qurban atau Lebaran Haji. Hari raya Idul adha ini juga merupakan bukti kecintaan kita terhadap allah SWT, dengan cara memberikan / menyisihkan sedikit hartanya untuk orang di sekeliling kita, dan dapat membersihkan Dosa harta-harta yang telah dihasilkan oleh orang-orang yang telah mampu selama ini.

Demikian tulisan Islami yang saya share ini ... semoga Allah mengampuni dosa-dosa kita dan membawa keberkahan bagi saya khususnya dan pembaca semua pada umumnya , dan semoga Allah SWT melindungi kita semua dari hal-hal yang buruk, dan semoga kita selalu diberi berkah kesehatan oleh-Nya ,,,, Aamiin.


                                                                                      الْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِينَ    
                                                                              وَالسَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ


Edit; wawansurya
Sumber ;
http://wawansurya.de.vu
http://wawansurya.tk
http://wawansurya.infos.st
http://wwbisnis.blogspot.com
www.affiliate-waones.com
http://waones-sbm.blogspot.com
http://mitra-sbm.blogspot.com
Terima kasih sudah Mau Berkunjung Keblog Ini .. bila ada yang tidak berkenan .... Comment aja ... yah!!!

merchant 
Search Engine

»»  READ MORE ...

Cara Memasang Aksara Alhamdulillah di Akhir Artikel






Tampilkan Alhamdulillah di Akhir Artikel




                                                                                بِسْــــــــــــــــــمِ اﷲِالرَّحْمَنِ اارَّحِيم

Assalamu’alaikum warahmatullah wabarakatuh.
Setelah memposting Cara Memasang Tulisan Bismillah di Awal Artikel dan Tulisan Arab yang Umum Untuk Copy Paste Posting dalam Keseharian
Kali ini saya akan menshare tentang Cara Memasang Tulisan Alhamdulillah di Akhir Artikel
.
Sebelumnya saya mohon maaf untuk sobat-sobat Blog MyWay, Blog SBM dan juga sobat Blog waone’s articles yang non muslim, kali ini saya ingin posting Blog dari sudut pandang muslim, akan tetapi tulisan ini mungkin bisa berguna juga buat anda yang non muslim sebagai bahan penambah wawasan anda.

Pertama-tama mari kita panjatkan puji dan syukur kepada Allah SWT atas anugerah kesehatan yang telah dianugerahkan oleh-Nya kepada kita semua dan tak lupa shalawat dan salam kerinduan akan safa'atnya untuk baginda tercinta Nabi Besar Muhammad SAW serta do'a keselamatan bagi orang tua kita dan keluarga kita.

Mengenai artikel yang akan saya share ini, rasanya memang kurang lengkap jika di setiap awal artikel ada bacaan Basmallah, sedangkan pada setiap penutup atau akhir artikel tak ada bacaan Hamdallah:-)

Dalam satu hadits dikatakan,

قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَا أَنْعَمَ اللهُ عَلَى عَبْدٍ نِعْمَةً
فَقَالَ الْحَمْدُ لِلَّهِ إِلَّا كَانَ الَّذِي أَعْطَاهُ أَفْضَلَ مِمَّا أَخَذَ

Setiap orang yang diberi karunia Allah ta'aala lalu ia membaca ‘Alhamdulillah’, maka Allah ta’aala akan berikan yang lebih utama daripada apa yang telah ia terima.” (HR Ibnu Majah )

Ok kita langsung saja pada tutorialnya:

Buka Template sobat lanjutkan Edit HTML, kemudian beri tanda check Expand Template Widget.
 Search <data post.body/>

Copy paste code berikut ini tepat di bawah 
<data post.body/> 
Kemudian simpan template anda, dan Selesai.





ٱلْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ 
ٱلْعَٰلَمِين

                                                              Copy kode script dibawah ini

<b:if cond='data:blog.pageType == &quot;index&quot;'><b:else/>
<div align='center'><br/><br/><span style='font-size: medium;'>
ٱل&#1618;ح&#1614;م&#1618;د&#1615; ل&#1616;ل&#1614;&#1617;ه&#1616; ر&#1614;ب&#1616;&#1617; 
ٱل&#1618;ع&#1614;&#1648;ل&#1614;م&#1616;ين</span></div></b:if>




Catatan :
Code diatas menampilkan bacaan Hamdallah pada setiap akhir artikel hanya di page content. Sedangkan di homepage tidak akan ditampilkan.
-----------------------

Demikian Tutorial Blog atau tulisan Islami yang saya share ini ... semoga Allah mengampuni dosa-dosa kita dan membawa keberkahan bagi saya khususnya dan pembaca semua pada umumnya , dan semoga Allah SWT melindungi kita semua dari hal-hal yang buruk, dan semoga kita selalu diberi berkah kesehatan oleh-Nya ,,,, Aamiin.


                                                                                      الْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِينَ    
                                                                              وَالسَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ


Edit; wawansurya
Sumber ;
http://wawansurya.de.vu
http://wawansurya.tk
http://wawansurya.infos.st
http://wwbisnis.blogspot.com
www.affiliate-waones.com
http://waones-sbm.blogspot.com
http://mitra-sbm.blogspot.com
Terima kasih sudah Mau Berkunjung Keblog Ini .. bila ada yang tidak berkenan .... Comment aja ... yah!!!

merchant 
Search Engine

»»  READ MORE ...