Selasa, 18 Desember 2012

Gliese 163 c : Planet yang memiliki Samudra Maha Luas






Gliese 163 c : Sekilas gambaran Planet Kehidupan di luar Bumi




Gambar Diatas adalah Ilustrasi Panorama Alam di Planet Gliese 163 c

Berikut ini adalah gambaran sekilas mengenai ke tujuh Planet Baru lainnya yang diduga mempunyai Kehidupan;
- Kepler-22b : Salah Satu Planet Kehidupan Selain Bumi ?
- HD 85.512 b : Salah Satu Planet Layak Huni Kehidupan
- HD 40.307 g : Planet yang Penuh dengan Lautan
- Gliese 667 : Planet dengan atmosfernya mirip dengan Bumi
- Gliese 581 g : Planet Kehidupan yang diduga memiliki Masyarakat Maju
- Gliese 581d : Planet Kehidupan yang Serupa dengan Bumi
- Gliese 163 c : Planet yang memiliki Samudra Maha Luas
- Galaksi Bima Sakti ternyata memiliki Planet Kehidupan selain Bumi?

Gliese 163 c ( / ɡ l i ː z ə / ) atau Gl 163 c adalah berpotensi planet dihuni mengorbit bintang katai merah Gliese 163 . Bintang induk adalah 15,0 parsec (sekitar 49 tahun cahaya) dari Matahari, dalam konstelasi Dorado . Gliese 163 cadalah satu dari tiga planet ditemukan dalam sistem. Dengan massa setidaknya 6,9 kali dari Bumi , itu diklasifikasikan sebagai super-Bumi (planet kira-kira 1 sampai 10 massa Bumi). Suhu mungkin terlalu panas untuk kehidupan yang kompleks.

APAKAH GLIESE 163C YANG EXOPLANET PALING LAYAK HUNI?
Atmosfer planet ekstrasurya yang mungkin terlalu panas untuk eksposur manusia lama, namun mikroba alien mungkin mentolerir itu.

Rendition Artis dari "Bumi super" Gliese 163c, yang mungkin mampu mendukung kehidupan mikroba. Klik untuk memperbesar gambar ini.
PHL @ UPR Arecibo
Sebuah planet asing yang baru ditemukan mungkin menjadi salah satu pesaing atas untuk mendukung kehidupan di luar Bumi, para peneliti mengatakan.
Di dunia yang baru ditemukan, sebuah "Bumi super" disebut Gliese 163c, terletak di tepi bintangnya itu zona layak huni - yang hanya kanan kisaran jarak di mana air cair dapat eksis.
SLIDE SHOW: Art Exoplanetary Indah
"Ada berbagai macam struktur dan komposisi yang memungkinkan Gliese 163c menjadi planet layak huni , "kata Xavier Bonfils, dari Perancis Joseph Fourier University-Grenoble, SPACE.com melalui email.
Dia melanjutkan untuk mengingatkan bahwa beberapa kombinasi dihuni kemungkinan ada juga.
Sebuah Earth Hotel Super Newfound
Bonfils dan tim astronom internasional mempelajari hampir 400 bintang katai merah dengan Planet Akurasi Kecepatan Radial Tinggi Searcher (HARPS), sebuah spectograph pada teleskop 3,6 meter di European Southern Observatory La Silla Observatory di Chile.
Gliese 163c adalah salah satu dari dua planet asing yang ditemukan mengorbit bintang Gliese 163, yang terletak sekitar 50 tahun cahaya dari Bumi di konstelasi Dorado Tim menemukan indikasi planet ketiga juga tapi belum bisa memastikannya saat ini.
Beratnya sekitar tujuh kali massa Bumi, Gliese 163c bisa menjadi planet berbatu, atau bisa juga gas raksasa kerdil, kata para peneliti.
"Kami tidak tahu pasti bahwa itu adalah planet terestrial," kata Bonfils. "Planet itu rezim massa dapat darat, laut, atau Neptunus seperti planet."
SLIDE SHOW: exoplanets Terbaik untuk Hidup Alien
Mengorbit di tepi bagian dalam zona habitable, Gliese 163c membutuhkan 26 hari untuk zip sekitar bintang induknya, yang jauh lebih redup daripada matahari kita. Planet kedua, Gliese 163b, memiliki periode orbit hanya sembilan hari, sedangkan lingkaran planet ketiga belum dikonfirmasi dari kejauhan.
Bonfils menunjukkan bahwa ada sekitar 2 persen kemungkinan bahwa Gliese 163c mungkin melewati antara bintang dan matahari dari perspektif Bumi. Jika demikian, para ilmuwan mungkin dapat mengumpulkan informasi lebih lanjut tentang planet yang jauh dengan menonton itu melintasi wajah bintang inangnya.
Penelitian telah diajukan untuk ditinjau dan publikasi.

Calon Baik Planet untuk Kehidupan?

Laboratorium Habitability Planetary (PHL) di Universitas Puerto Rico di Arecibo menyimpan katalog dunia alien dianggap kandidat yang tepat untuk menjadi tuan rumah hidup. The Gliese 163c baru ditemukan peringkat kelima dalam daftar.

MENONTON VIDEO: Apa yang dibutuhkan untuk menemukan planet 63 tahun cahaya dari Bumi?
http://news.discovery.com/videos/space-3-questions-exoplanets.html
http://youtu.be/ezCrmGE75Hk



Komposisi Pada Data Diagram

Gliese 163 c

Artist konsep bintang katai merah yang dikelilingi oleh tiga planet .
Induk Bintang
( α )
04h 9m 16s
( δ )
53 ° 22 '
( mV )
11.8
48,9  ly
(15,0 
 pc )
M3.5V
( P)
26 d
Karakteristik fisik
( m)
6,9 
( T)
332 [ 1 ] K
Penemuan Informasi
Penemuan tanggal
September 2012 
September 20, 2012
 (diumumkan)
Penemu (s)
Eropa HARPS tim yang dipimpin oleh Xavier Bonfils
Penemuan situs
UJF-Grenoble/CNRS-INSU, Institut de Planétologie et d'Astrophysique dari Grenoble, Perancis.
Penemuan Status
Diumumkan
Database referensi

"Kami menemukan lebih planet berpotensi dihuni sekarang daripada sebelumnya," kata Abel Mendez PHL, yang bukan bagian dari tim 163c Gliese penemuan, SPACE.com melalui email.
Dari enam planet dalam daftar PHL, empat telah ditemukan pada tahun lalu saja - Kepler-22b, Gliese 667Cc, HD 85512b, dan, tentu saja, Gliese 163c.

"Sebagian besar relatif dekat, sehingga kita bisa berharap untuk menemukan yang lebih baik dan lebih dekat dengan sensitivitas teknologi kami untuk Bumi-ukuran planetmembaik, "kata Mendez.
HowStuffWorks: Top 10 exoplanets Remarkable
Untuk peringkat planet layak huni, Mendez dan koleganya di PHL membandingkan mereka dengan satu-satunya planet yang dikenal menjadi tuan rumah hidup. Mereka peringkat dunia menurut bagaimana mereka sama massa, diameter dan suhu cocok dengan orang-orang dari Bumi.

Suhu planet asing yang sulit bagi para peneliti untuk memperkirakan. Suhu sangat dipengaruhi oleh karakteristik atmosfer, dan ilmuwan tidak tahu banyak tentang atmosfer eksoplanet paling '.
Mendez menyatakan bahwa salah satu skenario untuk Gliese 163c mungkin termasuk laut nyaman dengan suasana 10 kali padat seperti Bumi. Lautan global mungkin aduk bawah langit, merah muda tertutup awan.Pada sekitar 140 derajat Fahrenheit (60 derajat Celcius), suhu akan terlalu panas untuk eksposur manusia berkepanjangan atau tumbuhan atau hewan yang kompleks, tetapi beberapa mikroba bisa mentolerir itu.
Tapi itu juga mungkin bahwa Gliese 163c terlalu panas untuk bahkan mereka lifeforms hardy untuk eksis.

Sementara itu, Bonfils dan timnya berniat untuk menggunakan HARPS untuk melanjutkan pencarian mereka untuk planet yang bisa matang untuk hidup, berharap untuk menemukan satu yang memungkinkan para astronom untuk mempelajari hari ini bukan besok.
"Meskipun itu bagus untuk membangun sampel planet layak huni mungkin yang akan diamati dengan teleskop generasi berikutnya, akan lebih baik jika kita bisa menemukan planet yang bisa mencirikan dengan observatorium hari ini," kata Bonfils..

Mungkinkah ada kehidupan asing di lautan Planet 'Gliese 163 c'
Rendition Artis dari "Bumi super" Gliese 163 c.Ditemukan awal bulan ini oleh Planet Akurasi Kecepatan radial Tinggi Searcher (HARPS) di La Silla Observatory di Chile, dan dikonfirmasi Kamis lalu, planet ekstrasurya Gliese 163 c kini peringkat sebagai salah satu dari exoplanets bersaing atas untuk memiliki kehidupan asing.

Salah satu dari dua planet yang diketahui mengorbit Gliese 163 , sebuah bintang katai merah 49 tahun cahaya di Dorado konstelasi , Gliese 163 c, sebuah 'super Bumi' dengan hampir 7 kali massa planet kita, orbit dalam 'bintangnya' s zona layak huni '- daerah di sekitar bintang dimana air cair dapat eksis di permukaan planet - yang merupakan salah satu kriteria yang kami percaya diperlukan bagi kehidupan untuk berkembang. Planet lainnya terdeteksi dalam sistem, Gliese 163 b, bahkan lebih besar daripada Gliese 163 c, mengorbit lebih dekat ke bintangnya, dan berputar dalam orbitnya sekali setiap 9 hari. Indikasi adalah bahwa mungkin ada satu planet lain dalam sistem, namun para peneliti belum bisa mengkonfirmasi keberadaannya.
Karena ukurannya yang kecil bintang katai merah, zona layak huni itu menciptakan lebih dekat untuk itu daripada zona layak huni yang dihasilkan oleh matahari kita. Jadi, meskipun kedua Gliese 163 c dan orbit Bumi hanya di dalam zona habitasi bintang masing-masing, Gliese 163 c adalah hampir sepuluh kali lebih dekat ke bintangnya dibandingkan dengan Bumi ke Matahari, baik dalam orbit Merkurius, dan lingkaran Gliese 163 setiap 26 hari.
Para peneliti masih belum tahu banyak tentang c 163 Gliese selain massa dan jarak orbit.
"Kami tidak tahu pasti bahwa itu adalah planet terestrial," kata Xavier Bonfils, dari Perancis Joseph Fourier University-Grenoble, menurut SPACE.com . "Planet itu rezim massa dapat darat, laut, atau Neptunus seperti planet."
Jika itu adalah planet terestrial , seperti Bumi, dengan komposisi yang sama, bisa memiliki suhu permukaan sekitar 60 derajat Celsius - dibandingkan dengan rata-rata temperture 15 derajat Celcius di Bumi - dan mungkin memiliki diameter hingga dua kali lebih besar Bumi dan gravitasi permukaan sekitar 2 sampai 3 kali apa yang kita alami di sini.

Abel Mendez, seorang Profesor Fisika dan Astrobiology di University of Puerto Rico di Arecibo, dan penyidik prinsip di Laboratorium Habitability Planetary (PHL), menyarankan kemungkinan bahwa Gliese 163 c mungkin sebuah dunia laut, dengan atmosfer tebal sekitar 10 kali lebih padat daripada kita, dan lautan global di bawah langit, merah muda tertutup awan. Dia dan rekan-rekannya di PHL menggunakan perbandingan dasar dengan bumi, dan sedikit imajinasi, untuk menentukan kondisi apa mungkin seperti di dunia yang jauh.

PHL saat ini memiliki daftar 6 exoplanets dihuni potensial , masing-masing dengan ' Indeks Kesamaan Bumi '(ESI) Peringkat antara 0,0 dan 1,0, dengan 1,0 menjadi persis seperti Bumi.
# 6 pada daftar, tapi yang pertama pada daftar untuk ditemukan, Gliese 581 d memiliki ESI dari 0,72.
# 5 kini diduduki oleh baru-ditemukan Gliese 163 c , dengan ESI dari 0,73.
# 4 adalah HD 85.512 b , ditemukan sekitar setahun yang lalu, dengan ESI dari 0,77.
# 3 adalah Kepler-22 b , dengan ESI dari 0,81, yang ditemukan Desember lalu.
# 2 adalah Gliese 667C c , ditemukan mengorbit salah satu bintang dari sistem tiga-bintang November lalu, dengan ESI dari 0,85.
Akhirnya, masih di # 1 sejak penemuannya pada bulan September tahun 2010, adalah Gliese 581 g , dengan ESI dari 0,92.

Planet Gliese 163 c
Para ilmuwan di PHL menganggap planet dengan ESI antara 0,6 dan 0,8 secara kasar seperti Mars, yang berarti bahwa mereka bisa mendukung bentuk-bentuk sederhana dari kehidupan seperti mikroba. Planet di atas 0,8 adalah, sebagai aturan umum, dianggap mirip Bumi, yang berarti bahwa Kepler-22 b, Gliese 667C c dan Gliese 581 g cenderung sangat mirip dengan Bumi.

Ada kemungkinan kecil bahwa Gliese 163 c mungkin transit di bintangnya dari sudut pandang kami, yang akan memungkinkan kita untuk mendapatkan informasi yang lebih jauh tentang komposisi dan suasana, tapi sampai saat itu kita akan harus puas dengan spekulasi, setidaknya sampai peneliti dapat menemukan cara lain untuk mendapatkan jenis informasi pada jarak ini.

Sekian tulisan mengenai gambaran tentang Planet Gliese 163 c ...
Semoga bermanfaat .. dan bisa menambah wawasan anda, khususnya buat saya pribadi.

Edit ; wawansurya
Sumber;
www.affiliate-waones.com
http://mitra-sbm.blogspot.com
http://waones-sbm.blogspot.com
VIVAnews --
id.wikipedia

merchant 
Search Engine

Artikel Menarik Lainnya :



1 komentar:

Apabila ada saran atau dalam posting ada kata yang kurang berkenan, saya mohon maaf. terima kasih sudah mampir di blog saya.